Gili Meno, Kepulauan Gili Indonesia

Jika Anda membayangkan berada jauh dari segalanya, atau berbulan madu di pulau terpencil, namun Anda tetap ingin dekat dengan “dunia”, maka Gili Meno adalah jawaban Anda. Terletak hanya sekitar 20 menit dari Pantai Senggigi dengan speedboat di pantai barat pulau Lombok, Gili Meno adalah salah satu dari 3 pulau yang saat ini mendapatkan daya tarik dunia. Ini adalah Gili Trawangan, Gili Meno dan Gili Air. Dalam bahasa daerah Sasak, “gili” berarti pulau. Jadi perlu diingat bahwa ada banyak “gili” di Lombok yang berdiri sendiri atau tetap dalam koleksi.

Di antara 3 pulau dalam kumpulan ini, Gili Meno adalah yang paling sepi, dan Gili Trawangan salah satu yang paling menonjol. Jika Gili Trawangan terlihat lebih seperti kota wisata, Gili Meno menawarkan lebih banyak alam damai, selain peluang menyelam yang sangat baik. Meno adalah pulau terkecil dengan penduduk paling sedikit, terletak di pusat koleksi. Tepat di bawah adalah garis pantai putih, dan pohon-pohon tangan rindang diselingi padang rumput, tempat ternak merumput.

Gili Meno adalah resor yang paling indah dan menawan untuk berbulan madu, namun memiliki tujuan wisata yang memadai dan hal yang harus dilakukan. Tentang pulau ini ada 3 area penyelaman yang disukai oleh penyelam scuba diving, mereka disebut Permukaan Tembok Meno, Penyu Faktor Laut, dan Terumbu Karang Faktor Biru. Selain itu, terdapat danau air laut dan Taman Burung yang dilengkapi dengan pusat homestay.

Di tengah lingkungan yang luar biasa dari garis pantai berpasir putih, pohon-pohon tangan yang meyakinkan, laut yang jernih dan deburan ombak yang lembut, Anda akan mendengarkan kicauan banyak burung.

Taman Burung Gili Meno dibangun oleh seorang warga Australia dalam kerangka mirip kubah dan memiliki lebih dari 200 jenis burung Oriental dan Australia, yang terdiri dari flamingo, cuckatoos, elang dan pelikan, serta teman-teman berbulu indah lainnya. Uniknya, pengunjung situs harus melewati labirin sebelum sampai ke kubah.

Kepulauan Gili murni melarang mobil mekanis. Oleh karena itu, transfer dilakukan dengan sepeda atau “cidomo” kereta kuda daerah. Namun untuk benar-benar menikmati pesona dan ketenangan alam, Anda dapat melakukan perjalanan, pastikan untuk membawa minuman yang cukup.

Pelabuhan kecil di Gili Meno disebut Pelabuhan Bangsal, dan Anda harus menunda sampai ada 20 wisatawan sebelum perahu tumbang. Jika Anda cepat Anda bisa menyewa speedboat. Saat tiba dengan pesawat udara di terminal Lombok Worldwide Flight, Anda bisa naik taksi ke Senggigi.

Anda juga bisa naik bus DAMRI ke Mataram, kota pendanaan Lombok dan dilanjutkan dengan taksi. Ada kapal feri lurus yang melapisi antara Gili Trawangan dan Bali. Di Gili Trawangan, temukan perahu untuk membawa Anda ke Gili Meno.

Mengutip dari Artikel https://lummoshop.com/sewavillakotabunga